• Semua status novel dijadikan 'SOLD OUT' kerana ofis sedang ditutup. Kami tidak menerima sebarang tempahan buku buat masa sekarang, sehingga diberitahu kelak.
icon-search
icon-search
  • JIMK + LBD
  • WhatsApp Image 2023-11-23 at 2.10.26 PM
  • NEW COVER JIMK Final

KOMBO JIMK + LBD

RM 79.00
- +
icon-bag Add to Cart
Home

Sinopsis Jodoh itu Milik Kita


“Kita tidak akan dikahwinkan dengan seseorang atas sebab jatuh cinta atau saling cinta mencintai kerana kita akan berkahwin dengan jodoh kita, jodoh yang Allah telah tetapkan sejak azali…”

Siapa sangka itulah yang tersurat buat Dahlia dan Aariz Danial. Ikatan suci yang tercipta antara mereka bukanlah kerana cinta yang menggebu dalam hati, mahupun kasih yang membara. Tetapi kerana sikap mementingkan diri seorang manusia bernama Syafiq.

“Janganlah suka sangat kacau saya, Aariz. Tak larat saya nak layan perangai awak tu, tau. Nakalnya, ya ampun!!” - Dahlia

“Okeylah, okeylah. Just kidding. Dahlia Darius bukan isteri baru yang saya beli. She’s a gift. Hadiah paling istimewa yang dihadiahkan Allah untuk saya. Puas hati?” - Aariz Danial

“Aku takkan biarkan kau bahagia, Aariz Danial! Kebahagian yang bernama Dahlia itu… akan aku rampas sekejam mungkin!” - Syafiq

Tatkala persoalan demi persoalan mula timbul di sebalik tulusnya seorang lelaki bernama Aariz Danial, mampukah Dahlia terus teguh berdiri mempertahankan cinta buat suami sendiri? Atau mungkinkah mahligai bahagia mereka rebah menyembah bumi sebelum ianya sempat bermula? Apakah Syafiq yang akan tersenyum puas akhirnya tatkala melihat kehancuran seorang lelaki yang paling dibenci... abangnya sendiri?


Sinopsis Lelaki Berpaksi Dendam


“Aku kahwin dengan kau sebab aku nak hancurkan kau. Sampai lumat.” 

Nama aku Amsyar Mikael. Dan itu yang telah aku putuskan ke atas dia yang bernama Nurul Jannah. Hanya kehancuran. Dengan kedua-dua tanganku sendiri, aku akan tamatkan kebahagiaan dia yang selama ini. Biar dia juga mengerti apa itu penderitaan.

“Jannah… dia tidak bersalah.”

Kata mereka, dia tidak bersalah. Tetapi, bagaimana pula dengan aku? Pada saat aku tidur kelaparan, dia tidur kekenyangan. Pada saat aku meraung derita, dia bergelak tawa. Padahal, seluruh kehidupan Nurul Jannah yang bahagia itu adalah kerana penderitaan aku.

“Kau kena balas dendam!”

Seluruh hidup aku, itu yang telah terngiang-ngiang di telingaku. Itu yang telah dipaksa-paksa ke dalam otakku. Jadi, tidak kira apa-apa pun yang berlaku, aku perlu lunaskan dendam ini. Aku perlu buat mereka bayar balik atas segala-galanya. 

Namun…

“Kau sayangkan Jannah. Kau cintakan dia.”

Aku telah tersilap perkiraan! Aku gagal mematikan perasaanku. Dan kerana itu… semakin aku menyakiti Jannah, semakin aku sendiri yang merasa sakitnya. Air mata Jannah… umpama racun di hatiku. Raungan Jannah… umpama belati yang menyiat-nyiat jiwaku.

Jadi benarlah kata orang…

“While seeking revenge, dig two graves. One for yourself.”


Your cart is currently empty.
Continue shopping